Internasional

200 Negara Lebih Janji Hentikan Pencemaran Sampah Plastik di Laut

Kamis, 7 December 2017 21:59 WIB Penulis: Antara

ANTARA FOTO/Mohamad Hamzah

LEBIH dari 200 negara menandatangani pernyataan Perserikatan Bangsa-Bangsa di Nairobi pada Rabu (6/12) waktu setempat untuk menghentikan pencemaran oleh plastik di lautan, yang beberapa perutusan harapkan membuka jalan menuju perjanjian mengikat secara hukum.

Jika tingkat pencemaran saat ini berlanjut, akan ada lebih banyak plastik di laut daripada ikan pada 2050, kata Program Lingkungan Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNEP), yang menyelenggarakan pertemuan tersebut.

Delapan juta ton botol plastik, kemasan dan limbah lain dibuang ke laut setiap tahun, membunuh kehidupan laut dan mengganggu rantai makanan manusia, tambah UNEP.

"Ada bahasa sangat kuat dalam resolusi itu," kata menteri lingkungan hidup Norwegia, Vidar Helgesen. "Pada saat ini, kami mempunyai kesepakatan untuk mengeksplorasi unsur yang mengikat secara hukum serta tindakan lainnya dan yang akan dilakukan di tingkat internasional selama 18 bulan ke depan," katanya.

"Kami menemukan plastik kecil di dalam kerang, yang merupakan sesuatu yang kami sukai untuk dimakan," kata Helgesen.

"Pada Januari tahun ini, cukup banyak jenis paus langka terdampar di pantai karena kelelahan dan dalam perut salah satunya ditemukan 30 kantong plastik," tambahnya lagi.

"China merupakan negara penghasil sampah plastik terbesar namun mulai melakukan upaya untuk menguranginya," kata pemimpin UNEP, Erik Solheim. "Jika ada satu negara yang melakukan perubahan saat ini lebih dari lainnya, itu China ... kecepatan dan peran pemerintah untuk menciptakan perubahan sangatlah besar," kata Solheim.

"Mari kita buang barang yang tidak kita butuhkan ... jika Anda pergi ke tempat-tempat wisata seperti Bali, kebanyakan plastik yang diangkut dari lautan adalah jenis sedotan," tambahnya.

Di bawah resolusi tersebut, negara-negara sepakat untuk mulai melakukan pemantauan jumlah plastik yang mereka buang ke laut.

"Meskipun ini bukan sebuah perjanjian, namun terjadi kemajuan berarti... 39 pemerintah mengumumkan komitmen baru untuk mengurangi jumlah plastik yang masuk ke lautan," kata kepala advokasi masyarakat di UNEP, Sam Barrat.

"Chile, Oman, Sri Lanka, dan Afrika Selatan hari ini mengumumkan langkah termasuk pelarangan membawa kantong plastik, langkah pelestarian baru terhadap laut dan mendorong peningkatan daur ulang," katanya. (OL-2)

Komentar