Internasional

Pemimpin Samsung Jadi Tersangka Penggelapan Pajak

Kamis, 8 February 2018 19:16 WIB Penulis: Antara

AFP

PIMPINAN Samsung Electronics Lee Kun-hee disebut polisi Korea Selatan pada Kamis (8/2) sebagai tersangka dalam perkara penghindaran pajak 8,2 miliar Won (sekitar Rp80 miliar), yang melibatkan penggunaan rekening bank, yang dipegang karyawan.

Serangkaian skandal menimpa keluarga Samsung, kerajaan niaga terbesar di negara tersebut. Putra ketua pemimpin Samsung, Jay Y Lee, ahli waris Grup Samsung, dibebaskan dari penahanan pada awal pekan ini setelah pengadilan banding membatalkan separuh hukumannya atas penyuapan dan korupsi hingga 2,5 tahun dan menangguhkannya selama 4 tahun.

Setelah serangan jantung pada 2014, Lee Kun-hee, 76, masih dirawat di Pusat Kesehatan Samsung di Seoul dan sulit dimintai tanggapan dengan menunjukkan sedikit tanda pemulihan. Hingga Lee Kun-hee dipenjara, Jay Y Lee dianggap sebagai pemimpin kelompok tersebut.

Polisi mengatakan Lee Kun-hee tidak bisa ditanyai karena kondisi fisiknya dan Samsung menolak berkomentar.

"Pemimpin Samsung Lee Kun-hee dan eksekutif Samsung mengelola dana di 260 rekening bank dengan nama 72 eksekutif, yang diduga menghindari pajak senilai 8,2 miliar Won," kata pernyataan Badan Kepolisian Nasional Korea, yang berencana mengirimkan perkara tersebut ke kejaksaan.

Polisi menambahkan bahwa rekening yang memiliki sekitar 400 miliar Won, ditemukan dalam penyelidikan mereka atas dugaan pembayaran yang tidak semestinya untuk renovasi tempat tinggal keluarga Lee.

Penyelidikan penghindaran pajak mengejutkan kembali pembayaran keterlambatan pajak 130 miliar Won pada 2011, meskipun hanya 8,2 miliar dari jumlah tersebut yang termasuk dalam undang-undang pembatasan, menurut polisi.

Kasus korupsi yang menyebabkan penangkapan Lee yang lebih muda tahun lalu dan menjatuhkan mantan Presiden Park Geun-hye mendorong Samsung untuk bersumpah untuk memperbaiki transparansi dalam tata kelola perusahaan dan memberi kepala lebih banyak otonomi kelompok tersebut dari keluarga Lee.

Grup tersebut membongkar kantor strategi korporatnya pada akhir 2017. Pemerintahan liberal baru yang dipimpin oleh Presiden Moon Jae-in terpilih setelah skandal korupsi, berjanji untuk menempatkan konglomerat keluarga di bawah pengawasan ketat dan mengakhiri praktik pengampunan konglomerat korporat yang dihukum karena kejahatan kerah putih.

Meskipun Jay Y Lee belum terlihat kembali di kantor sejak dibebaskan pada 5 Februari, tetapi anggota komunitas bisnis Korea mengharapkan dia untuk mengambil kendali sekali lagi, dan menginvestasikan lebih banyak lagi dalam bisnis tersebut untuk menciptakan lapangan kerja yang mungkin dapat membantu menenangkan kemarahan publik.

Sepulangnya dari penjara, Jay Y Lee meminta maaf karena tidak menunjukkan sisi baiknya dan mengatakan bahwa dia akan melakukan yang terbaik, tetapi tidak memberikan spesifik mengenai rencana bisnisnya.

Sementara ia menghabiskan satu tahun di belakang jeruji besi, Samsung Electronics, pembuat semikonduktor papan atas dunia, memperoleh rekor keuntungan karena mendapat keuntungan dari cip memori 'siklus super'.

Itu bukan pertama kali Lee Kun-hee diselidiki karena penghindaran pajak. Dia divonis pada 2009 dan kemudian diampuni atas penghindaran pajak setelah terlibat dalam skandal, yang juga melibatkan penggunaan rekening, yang dipegang karyawan yang dipercayanya. (OL-2)

Komentar